intelectual property.

you are welcome to look, read, study, and learn. you are welcome to link/share it. you are welcome to quote or rewrite some of my post, but please don't forget to mention me/link my site.
but you are not allowed and please don't take any of the picture (with or without watermark) from this site without my permission.

Thursday, March 18, 2021

Berapa dan apa saja biaya dan Pajak di Etsy (digital listing)

Hello Etsy seller yang masih mikro seperti aku,

Beberapa kali aku chat dengan teman sesama seller kecil Etsy di Instagram, tampaknya perhitungan biaya dan pajak yang mulai berlaku pasca sistem pembayaran berubah menjadi Etsy Payment, suka bikin lumayan pusing karena di list laporan debit kredit, tampak seperti banyaak sekali (ya memang lebih banyak dari dulu sih komponennya)

Setelah beberapa bulan tidak menggubrisnya karena tampak banyak dan rumit, aku akhirnya menyempatkan sebentar untuk mulai melihat dan memilahnya bulan kemarin.

Untuk catatan awal, aku menjual digital item di Etsy. 

Bukan, aku bukan jualan desain atau custom drawing yang harganya tinggi, aku menjual knitting pattern yang harganya fix segitu-segitu saja dari dulu sampai sekarang. Bisa dibilang harga rata-ratanya 5 dolar saja.

Yup, untuk berjualan di Etsy, menjual item dengan harga segini, memang cukup terasa besar potongannya. Karena ada beberapa fee yang nilainya bukan berdasar dari presentase harga, tapi fix. Dan fee tersebut bukan dipotong setelah laku.

https://www.etsy.com/shop/poyeng

Anyway, balik lagi ke biaya dan pajak Etsy.

Pertama yang dilakukan adalah, cek dulu apakah offsite ads kamu menyala.

Aku lupa dimana settingnya, karena tampaknya setelah aku meng-off kan Offsite ads Etsy, opsi tersebut sudah tidak bisa kutemukan lagi.

Penting buat kamu untuk dengan sadar hendak mengaktifkan Offsite ads atau tidak, karena biaya iklan Etsy ini akan mengambil dari pendapatan kamu.

Kedua, pastikan kamu dengan sadar memilih mata uang yang akan kamu pakai di listing Etsy kamu.

Karena jika mata uang yang kamu pakai menghargai listingan barang Etsy kamu berbeda dengan mata uang bank kamu, kamu akan dikenai biaya konversi sebesar 2.5%. Jadi kamu harus aware ketika memilih mata uangnya ya. Lakukan percobaan jika kamu belum yakin apakah biaya konversi itu mengganggu atau tidak dengan pendapatanmu.

Selanjutnya, kamu harus menentukan berapa kira-kira harga akhir (netto, sudah bersih biaya) yang ingin kamu terima nantinya.

Dari situ kamu bisa mencoba menghitung harga yang tertera di toko Etsy kamu dengan sudah memperhitungkan biaya yang tertulis di bawah ini: (dalam rupiah sesuai mata uang yang aku pakai)

  • processing fee (sale) = 4.5% dari harga barang + Rp.7000
  • + vat processing fee = 10% 
  • listing fix = $0.20 (note: jika barangmu laku dan masih ada sisa stok dan masih dalam jangka listing 4 bulan, listing akan auto diperbarui tanpa kamu manual melakukannya)
  • + vat listing = 10%
  • transaction = 5% dari harga barang
  • + vat transaction = 10%
  • biaya deposit fix = 28.000 (ini adalah biaya yang ditarik ketika Etsy mentransfer di bawah 1.5 juta ke rekeningmu. Aku sih kena terus. wkwk)
Jadi, pastikan ambil durasi terlama Etsy untuk melakukan transfer ke rekeningmu (untuk saat ini adalah 1 bulan sekali), karena ada biaya deposit yang tidak bisa kamu hindari jika uang yang ditransfer dibawah 1.5 juta.

Oiya, jangan kaget kalo pas kamu ngecek di toko Etsy kamu, harga yang tertera sepertinya lebih tinggi dari yang sudah kamu setting di listingan kamu, itu bukan kamu yang salah setting kok. Tampaknya itu sudah settingan dari Etsy-nya.


*note: karena aku menjual produk digital, aku sengaja tidak memasukkan biaya shipping (label dan transaction) disini, karena memang aku tidak pernah memakainya sehingga aku juga tidak punya pengalaman dalam penggunaannya di lapangan seperti apa.

Aku juga tidak memasukkan perhitungan Etsy Ads, karena itu jelas-jelas sebuah biaya yang sangat manual dan sadar dalam penggunaannya (seperti Facebook Ads, Google AdWords, dan Instagram Ads)


**Artikel Etsy tentang biaya dan pajak Etsy, bisa dilihat di [sini] dan tentang penjelasannya di [sini]



Happy crafting and selling


@ajeng_poyeng

ajeng-sitoresmi.blogspot.com


Sunday, February 7, 2021

Hammerhead worms (cacing pipih kepala martil), apa yang harus dilakukan?

Pernah ga sih di kamar mandi, atau di area basah terutama yang dekat dengan halaman tanah di rumahmu, kamu melihat semacam cacing tapi kepalanya aneh. Dilihat-lihat sekilas mirip paku yang dilihat dari samping. Atau seperti berkepala palu?

Dulu aku tidak begitu mempermasalahkannya dan langsung menyentornya ke saluran air. Tapi lama kelamaan kok yang kulihat makin panjang dan makin sering? Mulai bertanya-tanyalah aku. Apakah tindakanku selama ini yang cenderung membiarkannya kurang benar?

Dan setelah proses googling dengan mencoba kata kunci yang paling memungkinkan, didapatlah nama dari cacing ini: Hammerhead worms (disebut juga cacing pipih kepala martil dengan bahasa latin bipalium).

(source picture)
Basic facts dari hewan ini:

  • Adalah jenis cacing planaria darat yang makan cacing tanah (hmm, dilihat dari makanannya saja kamu pasti sudah menduga apakah dia menguntungkan atau merugikan kan?)
  • Bisa mencapai panjang 50 cm
  • Hewan nocturnal (jadi kemungkinan akan lebih sering ketemu di malam hari atau pagi yang lembab atau hujan)
  • Hidup di tanah yang lembab
  • Meninggalkan jejak lendir seperti bekicot atau siput
  • Secara bentuk, hammerhead memiliki kepala setengah lingkaran seperti martil
  • Mulutnya juga berfungsi sebagai anus.
  • Hemaprodit
  • Hewan yang hidup di darat (terestrial) satu-satunya yang menghasilkan racun tetrodotoxin.
  • Dianggap hama oleh petani karena memakan cacing tanah
  • Meski mematikan untuk cacing tanah, tapi tidak berbahaya untuk manusia atau hewan peliharaan

Bagaimana cara dia makan?

Hammerhead worms akan mengikuti jejak cacing tanah lalu menangkapnya dengan cara menahannya memakai otot dan sekresinya. Dia akan mengeluarkan isi tenggorokannya beserta enzim sekresi yang akan melelehkan cacing tanah. Selanjutnya cairan lelehan cacing itu akan disedot ke badan hammerhead worms.

Keberadaannya bisa mengurangi jumlah cacing tanah dengan cepat. Seperti kita tahu, cacing tanah sangat berpengaruh terhadap kesuburan tanah karena dia menciptakan jalan oksigen yang berpengaruh bagi keberlangsungan tumbuhan dan pertanian.

Bisa ngga jadi makanan ikan saja atau untuk mancing?

Karena badannya yang beracun, kemungkinan besar hewan air akan enggan makan karena merasa bahwa rasanya tidak enak. Tidak bisa dijadikan umpan juga karena tubuhnya yang pipih dan mudah patah.

Jadi jawabannya adalah: tidak.

Kalau bertemu apa yang harus dilakukan?

Karena dia hama, demi keberlangsungan cacing tanah yang membantu kesuburan tanah di halaman dan pot tanaman kita, lebih baik langsung dibunuh saja. Dengan cara disiram garam atau cuka. JANGAN DIPOTONG. Karena seperti yang pernah kita pelajari sewaktu SD, cacing jenis planaria jika dipotong tdak mati dan justru bertambah banyak. (((><)))


sumber: [1] [2]

Thursday, September 10, 2020

Setting Tabungan BTPN Jenius di Etsy Payment


 

Hai Etsy seller yang juga sekaligus Teman Jenius seperti aku,


Bulan ini (September) adalah batas terakhir kita mau ga mau harus migrasi dari pembayaran Paypal ke Etsy Payments. Batas akhirnya sendiri adalah 4 Oktober 2020.

Setelah aku sendiri sempat berbingung-bingung, secara kan Jenius itu akun online dan kita daftar ngga ke kantor cabang manapun. Akhirnya kewajiban ini beres sudah setelah aku gogling sana sini dan scrolling grup FB dan Twitter.

Nah, gimana cara setting Jenius kamu ke Etsy Payments?

buka Etsy Seller. Klik Finances -> Payment Setting

Disana akan terlihat keterangan apakah kita sudah enroll atau belum ke Etsy Payments. Jika belum, klik Enroll


- Halaman pertama

Bakalan keluar semacam form yang harus kamu isi.

1. Tentang Bank.

Tentunya pilih negara Indonesia.

Masukkan keterangan PT. Bank BTPN Tbk.

Bank Code: 213

Branch Code: 4 digit angka pertama nomor rekening Jenius kamu

Branch address:  (Note: alamat ini kucopy sesuai yang tertulis di website https://www.btpn.com/en/tentang-kami/contact-us/lokasi-cabang )

untuk awalan 90, maka masukkan alamat : KCP - Mal Kota Kasablanka. Jl. Casablanca Raya No. 88, Jakarta Selatan.

untuk awalan 001, maka masukkan alamat: KC - JAKARTA (Gn.Sahari). Jl.Gunung Sahari Raya 87 Jakarta

habis itu baru masukkan nomor rekening Jenius kamu.


2. Tentang diri sendiri.

Untuk bagian ini sepertinya tidak ada masalah sih, tinggal masukkan saja apa yang diminta. Aku memasukkan nama depan dan tengahku di bagian First name. Karena aku dulu pernah repot pas berurusan dengan Western Union karena ga memasukkan nama tengah, sementara di KTP full name tertulis semua.


3. Alamat

Ini juga sepertinya tidak ada masalah. Aku memasukkan alamat korespondensiku yang paling baru.


- Halaman kedua.

Setelah kamu submit, di halaman selanjutnya kamu akan diminta untuk upload foto data diri kamu. Masukkan saja data diri yang masih berlaku sekarang. Menurut hematku, karena tentunya kita akan terus merawat akun Etsy kita dan daripada upload berkali-kali, aku mengupload data diri identity card alias KTP yang berlaku seumur hidup.

---


Setelah beres, kamu akan melihat tulisan "You're enrolled in Etsy Payments".

Jangan lupa untuk rubah Deposit Schedule (kapan Etsy akan menyetor uang ke nomor rekening Jenius kamu) ke durasi yang nyaman buat kamu (aku setting ke once per Month atau sebulan sekali).

Karena Esty Payment ini punya rules:

Indonesia:

Deposit minimum : 28.000

Fee threshold : 1.400.000

Dan jika dalam sekali setor besarnya adalah diantara dua angka yang tertulis di atas, maka kamu akan dikenakan Deposit fee sebesar 28.000.

---


Dengan keberadaan Etsy Payments ini, kita selanjutnya tidak akan berurusan lagi dengan Paypal beserta potongannya.

Tapi bedanya jika biasanya kita langsung dapat pembayaran ke Paypal di setiap transaksi, sekarang kita akan dibayar ke rekening kita sesuai Deposit Schedule yang kita pilih.

Dan diluar kelebihan dan kekurangannya, sebenarnya kita memang tidak ada pilihan selain harus pindah ke Etsy Payments sih, karena setelah tanggal 4 Oktober 2020 kita belum pindah ke Etsy Payments, sama saja dengan kita memutuskan tutup toko Etsy karena ga bisa jualan.



Stay Creative!


@ajeng_poyeng

ajeng-sitoresmi.blogspot.com

Monday, July 27, 2020

Unboxing and review produk: XP-Pen Deco 01 v2

Hai semua,

sudah lama sekali tampaknya sejak aku terakhir bikin postingan blog.

Rasanya canggung jika tidak ada hal yang ingin benar-benar di share dan cuma curhat biasa. Itulah yang bikin akhirnya tidak pernah ada postingan baru.

Kali ini kebetulan kemarin aku untuk pertama kalinya akhirnya punya yang namanya drawing tablet. Bukan, bukan yang sudah termasuk layar dimana kita bisa langsung menggambar diatasnya seperti ipad. Tapi yang disambungkan ke laptop atau android kita untuk membantu kita menggambar.

Yup, sebagai super pemula yang baru pertama kali merambah dunia gambar digital, aku merasa belum perlu langsung membeli alat yang super mahal, cukuplah membeli yang budget friendly dan memang direkomendasikan untuk pemula.

Setelah seharian googling dan membaca review disana-sini, ditemukanlah dua kandidat kuat dengan harga serupa: 
- Wacom Intuos S
- dan XP-Pen Deco 01 v2.

Kedua kandidat ini memiliki review yang hampir sama di hal performa. Perbedaan mereka adalah di dalam spesifikasi fisik yang terlihat mata. Wacom tentunya kawakan dalam bidang ini, memiliki fisik yang kuat dan tahan lama dipakai, sangat cocok untuk yang mencari drawing tablet yang bisa menemanimu menggambar untuk waktu yang lama. 
Tapi dari beberapa review juga diberitahukan bahwa pen Wacom Intuos akan sering minta diganti. Dilain pihak, dengan harga yang sama, kamu bisa mendapatkan produk XP_Pen yang setara dengan produk Wacom yang harganya dua kali lipat, meski keawetan permukaannya terhadap goresan tidaklah seawet Wacom.

Kenapa aku akhirnya memutuskan untuk mengambil produk XP-Pen? 
Karena dalam sebuah review yang aku tonton, untuk pemula, permukaan layar lebih besar akan lebih baik untuk belajar menggambar.

Setelah unboxing produk, siapa sangka bahwa produk ini sudah dilengkapi dengan semua perlengkapan pendukung menggambar di dalam kemasanannya!
Kelengkapan itu adalah: pen stand, sarung tangan gambar, pelindung layar, extra pen tip, dan usb hub untuk menyambungkan tabletmu ke android smartphone.
Intinya, kamu tinggal langsung belajar menggambar tanpa perlu memikirkan apapun lagi.

Setelah unboxing dan mempersiapkan alat, akhirnya aku menginstall driver bawaan yang dipakai untuk setting pen dan tombol shortcut. Sempat error, tapi ternyata hanya karena windows-ku butuh diupdate! Semuanya langsung lancar setelah Windows selesai melakukan update, dan aku akhirnya bisa benar-benar mencoba menggambar digital memakai pen untuk pertama kali!

Dan inilah hasil tes perdana memakai XP-Pen Deco 01 v2 melalui Adobe Photoshop dengan brush seadanya bawaan aplikasi. 


Yup, karena memang aku sama sekali belum punya aplikasi drawing apapun.

Jadi langkah selanjutnya adalah membiasakan diri supaya menggambar digital jadi sama luwesnya dengan jika aku menggambar diatas kertas. Serta mencari (dan mencoba) aplikasi menggambar yang gratis-gratis dulu sebelum menabung menunggu aplikasi menggambar yang berbayar didiskon.

 



Have a nice day!



@ajeng_poyeng
ajeng-sitoresmi.blogspot.com


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...